Manajemen Rantai Pasokan

Manajemen Rantai Pasokan

mgt-logistik – Manajemen Rantai Pasokan – Manajemen rantai pasokan atau supply chain management (SCM) mengacu pada pengelolaan proses bisnis utama yang terkait dengan aliran produk dan konversi barang dari bahan mentah menjadi barang siap pakai oleh konsumen akhir.

SCM melibatkan rangkaian lengkap kegiatan yang mungkin atau tidak saling berhubungan satu sama lain, seperti sumberdaya, pengadaan, transformasi, penanganan material, logistik, serta berkolaborasi dengan mitra saluran yang membantu dalam proses memperoleh bahan baku dan mendistribusikan itu ke pengguna akhir. Mitra saluran dapat berupa pemasok, grosir, distributor, pengecer, dealer, penyedia layanan pihak ketiga, pelanggan, dll.

Proses Manajemen Rantai Pasokan

Menurut Global Supply Chain Forum (GSCF), ada beberapa proses Supply Chain Management yang diberikan sebagai berikut:

  1. Manajemen Hubungan Pelanggan: Ini merencanakan, mengontrol, dan menilai interaksi dan data pelanggan selama siklus hidup dengan tujuan membangun hubungan yang kuat.
  2. Manajemen Layanan Pelanggan: Ini membantu dalam mengelola kontrak produk dan layanan.
  3. Manajemen Hubungan Pemasok: Ini memandu dalam mengembangkan dan memelihara hubungan baik dengan pemasok. Pada saat memilih pemasok, prioritas diberikan kepada kemampuan pemasok dalam hal kualitas, keandalan, inovasi, layanan, dan pengurangan biaya.
  4. Manajemen Arus Manufaktur: Ini mencakup kegiatan yang terkait dengan pergerakan produk di dalam dan di luar pabrik, untuk memiliki fleksibilitas dalam proses manufaktur.
  5. Manajemen Permintaan: Struktur yang komprehensif disediakan untuk memahami kebutuhan pelanggan dengan sebaik-baiknya.
  6. Pemenuhan Pesanan: Ini mencakup semua kegiatan yang mengidentifikasi kebutuhan pelanggan, membingkai jaringan logistik dan memenuhi pesanan.
  7. Pengembangan Produk dan Komersialisasi: Kerangka kerja disediakan untuk mengembangkan dan memperkenalkan produk baru ke pasar.
  8. Manajemen Pengembalian: Ini berkaitan dengan fungsi yang terkait dengan pengembalian, logistik terbalik, dan lain-lain. Ini adalah bagian tak terpisahkan dari proses SCM dan diperlukan baik dalam pergerakan barang hulu maupun hilir untuk penggunaan sumber daya organisasi sebaik mungkin.

Manajemen Rantai Pasokan adalah peningkatan dari manajemen logistik tradisional yang membantu pengiriman produk secara tepat waktu kepada pelanggan. Ini juga memainkan peran penting dalam meningkatkan keuntungan bisnis dengan mengurangi biaya keseluruhan, yang juga meningkatkan daya saingnya.

Elemen Manajemen Rantai Pasokan

  • Rencana: Ini mewakili segmen strategis dari manajemen rantai pasokan karena memerlukan semacam strategi untuk mengelola pemanfaatan sumber daya untuk memenuhi kebutuhan pelanggan, untuk barang dan jasa.
  • Sumber: Memilih pemasok untuk memasok bahan baku untuk menghasilkan produk.
  • Pembuatan: Segmen ini adalah semua tentang produksi yang menjadwalkan semua operasi penting untuk produksi, pengujian, pengemasan, pelabelan, dan lain-lain.
  • Pengantaran: Ini menunjukkan logistik, yang dimulai dengan penerimaan pesanan dari pelanggan. Selanjutnya, membangun jaringan gudang untuk menyimpan produk, memilih operator untuk mengirimkan produk ke pelanggan dan membangun sistem untuk menerima pembayaran.
  • Pengembalian: Ini adalah bagian paling penting dari keseluruhan sistem, di mana jaringan dibuat untuk mengambil kembali kelebihan atau kekurangan produk yang dikirimkan ke pelanggan dan juga menyediakan layanan dukungan kepada mereka yang mengalami masalah dengan penggunaannya.

Sistem manajemen rantai pasokan menyatukan semua kegiatan utama seperti pembelian, produksi, transportasi penyimpanan dan distribusi di bawah satu system. Untuk memproduksi dan mendistribusikan barang dagangan dalam kualitas dan kuantitas yang diinginkan pada waktu dan tempat yang tepat, sehingga keseluruhan biaya berkurang dan tingkat layanan ditingkatkan.

Jenis Rantai Pasokan

  • Model Dorong (push model): Dalam model ini, permintaan aktual menentukan persediaan yang akan diproduksi. Jadi, ini berkaitan dengan pelanggan individu, dan memiliki pendekatan berorientasi pemasaran.
  • Model Tarik (pull model): Sesuai model ini, pelanggan melakukan pemesanan terlebih dahulu, setelah itu pembuatan produk selesai. Ini memiliki pendekatan berorientasi pelanggan.

Singkatnya, Manajemen Rantai Pasokan tidak lain adalah penyatuan fungsi bisnis inti, dari konsumen akhir melalui pemasok, yang memasok barang, jasa dan informasi, yang membantu dalam nilai tambah pelanggan dan pihak lain.

Sistem manajemen rantai pasokan yang ideal memiliki sejumlah manfaat seperti pengurangan inventaris, respons pelanggan dan peningkatan produktivitas, manajemen pesanan, dan siklus keuangan.

bona

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Next Post

Bisnis SWAB Test dan PCR

Fri Feb 4 , 2022
Bisnis SWAB Test dan PCR