Manajemen Strategis di Tengah Disrupsi Teknologi: Cara Beradaptasi dan Berkembang

MGT Logistik – Manajemen Strategis – Disrupsi teknologi telah mengubah lanskap bisnis secara radikal. Dalam menghadapi perkembangan ini, manajemen strategis sangat penting bagi perusahaan untuk beradaptasi dan tumbuh. Artikel ini akan membahas bagaimana manajemen strategis dapat membantu bisnis menghadapi perubahan teknologi dan menetapkan rencana yang efektif. Selain itu, esai ini akan menyertakan contoh nyata perusahaan yang telah secara efektif mengatasi kesulitan ini.

Manajemen Strategis dalam Era Disrupsi Teknologi

Manajemen Strategis

Manajemen strategis adalah proses mengembangkan, menerapkan, dan mengevaluasi kebijakan yang memungkinkan organisasi mencapai tujuannya. Di era disrupsi teknologi, manajemen strategis harus lebih mudah beradaptasi dan responsif terhadap perubahan lingkungan bisnis. Beberapa aspek terpenting dalam mengelola strategi selama disrupsi teknologi meliputi:

  1. Analisis Lingkungan (Environmental Analysis):
  • Lingkungan Internal: Menilai kekuatan dan kelemahan organisasi, termasuk sumber daya, kemampuan, dan prosedur internal. Kekuatannya mencakup budaya inventif, sumber daya manusia berbakat, dan teknologi modern. Kelemahannya bisa berupa kurangnya pendanaan, keterbatasan teknologi, atau kurangnya talenta tertentu.
  • Lingkungan Eksternal: Mengevaluasi peluang dan bahaya dari dunia luar, seperti kemajuan teknis, perubahan pasar, dan undang-undang pemerintah. Peluang yang ada dapat mencakup pasar baru, kemajuan teknis, atau perkembangan peraturan yang menguntungkan. Ancaman yang dihadapi antara lain masuknya pesaing baru, perubahan preferensi konsumen, dan peraturan yang lebih ketat.
  • Analisis SWOT: (Strengths, Weaknesses, Opportunities, Threats) dan Analisis PESTLE (Political, Economic, Sociological, Technological, Legal, Environmental). Analisis SWOT mengidentifikasi kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman, sedangkan Analisis PESTLE mengidentifikasi faktor eksternal yang berdampak pada perusahaan.
  1. Formulasi Strategi (Strategy Formulation):
  • Visi dan Misi: Menciptakan visi dan misi jangka panjang yang akan memandu dan mengarahkan perusahaan. Visi merupakan gambaran masa depan yang ingin dicapai organisasi, sedangkan misi merupakan tujuan utama yang harus dipenuhi untuk mewujudkan visi tersebut.
  • Sasaran Strategis: Tetapkan tujuan jangka panjang yang spesifik, terukur, dapat dicapai, relevan, dan terikat waktu (tujuan SMART). Sasaran strategis harus jelas dan terukur sehingga kemajuan dapat dilacak.
  • Strategi Korporasi dan Bisnis: Menciptakan strategi korporat (diversifikasi) dan bisnis (berbiaya rendah atau diferensiasi). Strategi korporat mempertimbangkan orientasi organisasi secara keseluruhan, sedangkan strategi bisnis berfokus pada bagaimana bersaing di pasar.
  1. Implementasi Strategi (Strategy Implementation):
  • Struktur Organisasi: Mengubah struktur organisasi untuk mendukung strategi yang telah dikembangkan. Hal ini dapat mencakup perubahan pada hierarki, departemen, atau distribusi sumber daya.
  • Kepemimpinan dan Budaya: menentang kepemimpinan yang baik dan budaya perusahaan yang mengedepankan strategi. Kepemimpinan yang kuat dapat menginspirasi dan mendorong personel untuk mencapai tujuan strategis. Budaya yang mendorong inovasi dan fleksibilitas sangat penting untuk kesuksesan jangka panjang.
  • Sumber Daya: Mengalokasikan sumber daya (manusia, keuangan, dan teknologi) secara efektif untuk mendukung pelaksanaan strategi. Hal ini termasuk memastikan bahwa sumber daya yang memadai dapat diakses dan dialokasikan untuk proyek dan inisiatif yang paling penting.
  1. Evaluasi dan Kontrol (Evaluation and Control):
  • Evaluasi Kinerja: adalah proses mengukur kinerja organisasi terhadap tujuan strategis yang telah ditetapkan. Hal ini memerlukan penggunaan indikator kinerja utama (KPI) untuk melacak kemajuan dan mendorong keberhasilan strategis.
  • Umpan balik dan penyesuaian: Gunakan umpan balik untuk membuat perubahan dan penyempurnaan berkelanjutan terhadap pendekatan ini. Proses ini menjamin bahwa organisasi terus beradaptasi dan merespons perubahan lingkungan bisnis.

Studi Kasus

  1. Netflix: Bertransformasi dari DVD ke Streaming

Netflix, awalnya merupakan penyewaan DVD melalui pos, berhasil beradaptasi dengan disrupsi teknologi melalui strategi inovasi mereka yang bagus dan kuat. Ketika teknologi streaming mulai berkembang, Netflix beralih dari model bisnis penyewaan DVD ke layanan streaming. Dengan adanya investasi yang besar dalam konten original dan teknologi streaming, memampukan Netflix menjadi pemimpin pasar dalam industri hiburan. Dari kasus Netflix ini kita dapat melihat bahwa disrupsi teknologi dapat menjadi hal yang positif jika memiliki manajemen strategi baik dan inovasi kuat. 

Langkah Kunci:

  • Analisis Lingkungan: melakukan identifikasi tren terhadap peningkatan pengguna internet dan penurunan minat pada DVD
  • Strategi Inovasi: Netflix mengembangkan platform streaming yang mudah diakses oleh setiap kalangan.
  • Pengembanga SDM: Pelatihan tim untuk pemahaman teknologi streaming dan produksi konten, sehingga perubahan dapat berjalan dengan efektif dan sustainable.
  • Kolaborasi: Bekerjasama dengan penyedia kontent dan produser film untuk mengembangkan katalog yang beragam.
  1. Kodak: Kegagalan dalam Beradaptasi dengan Disrupsi Teknologi

Kodak, yang pernah menjadi raksasa dalam industri fotografi, adalah contoh perusahaan yang gagal beradaptasi dengan disrupsi teknologi. Meskipun Kodak memiliki teknologi kamera digital sebelum kompetitornya, Kodak tidak segera mengadopsi teknologi ini karena khawatir akan merusak bisnis filmnya. Akibatnya adalah Kodak tertinggal dari kompetitornya yang lebih inovatif seperti Canon dan Sony. 

Pelajaran: 

  • Analisis Lingkungan: Pentingnya memahami ancaman teknologi baru dan penerapannya dengan cepat dan baik.
  • Visi yang Jelas: Perlunya visi yang jangka panjang untuk berkembang dan sustainable daripada mempertahankan model bisnis yang sudah ada atau monoton.
  • Strategi Inovasi: Berani melakukan revolusi terhadap model bisnis baru yang relevan dan meninggalkan model bisnis yang lama.

Cara Beradaptasi dan Berkembang:

  • Mengadopsi Teknologi Baru: Berani untuk berinvestasi dalam teknologi baru yang relevan dengan bisnis dan menajaga agar bisnis tetap sustainable.
  • Meningkatkan Agilitas: Membangun budaya organisasi yang fleksibel dan responsif terhadap perubahan
  • Mendorong Inovasi: Memberikan ruang bagi karyawan untuk berinovasi dan bereksperimen dengan ide-de baru.
  • Membangun Ekosistem Digital: Memanfaatkan data dan analitik untuk pengambilan keputusan yang lebih baikĀ 
  • Mengutamakan pelanggan: Mendengarkan kebutuhan dan preferensi pelanggan dalam mengembangkan produk atau layanan.

Kesimpulan

Manajemen strategis sangat penting untuk menghadapi perubahan teknologi. Perusahaan dapat bertahan dan tumbuh dalam menghadapi perubahan yang cepat jika mereka memiliki strategi yang tepat. Studi kasus Netflix dan Kodak menunjukkan betapa pentingnya kreativitas dan adaptasi ketika menghadapi permasalahan teknologi. Bisnis yang sukses adalah mereka yang dapat mengenali kemungkinan perubahan dan mengambil inisiatif signifikan untuk mengubah strategi bisnisnya. Organisasi dapat bersiap menghadapi disrupsi teknologi dan kesuksesan jangka panjang dengan mengikuti strategi yang diuraikan di atas.

mgt logistik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Prinsip Pengakuan Pendapatan: Apa yang Perlu Anda Ketahui?

Fri Jul 12 , 2024
MGT Logistik – Prinsip Pengakuan Pendapatan – Pengakuan pendapatan merupakan konsep dasar dalam akuntansi yang menjadi landasan penyusunan laporan keuangan suatu perusahaan. Memahami gagasan pengakuan pendapatan sangat penting bagi mahasiswa akuntansi dan ekonomi karena mempengaruhi pelaporan keuangan dan pengambilan keputusan manajerial. Artikel ini akan menjelaskan konsep pengakuan pendapatan, menjelaskan mengapa […]
Job order costing

You May Like