Mengenal 8 Teori Kepemimpinan

Mengenal 8 Teori Kepemimpinan

mgt-logistik.com– Mengenal 8 Teori Kepemimpinan – Hal apa saja yang dapat dianggap seorang pemimpin dinilai memiliki kualitas kepemimpinan yang hebat? ┬áHal yang mungkin saja dapat kita lihat pada tokoh tokoh penting atau orang terdekat dalam lingkup pekerjaan atau lingkungan sekitar kita. Terdapat beberapa teori yang menyebutkan kepemimpinan seseorang tersebut, yaitu

GREAT-MAN THEORY

Teori ini memiliki pandangan kalau kepemimpinan seseorang tersebut adalah kemampuan yang telah dibawa sejak lahir, bukan karena dibuat. Dengan asumsinya yang menyatakan bahwa orang yang terlahir kedunia akan memiliki karakteristik dan sifat tertentu yang tidak ada ditemukan pada setiap orang. Berdasarkan sudut pandang ini, seorang pemimpin memiliki karakter kuat yang dibawa sejak lahir. Seperti kharisma, kepercayaan diri, kecerdasan dan keterampilan sosial.

CONTINGENCY THEORY

Teori ini memiliki pandangan bahwa tidak ada kualitas kepemimpinan yang dapat unggul dalam semua kondisi situasi. Teori kepemimpinan kontingensi mengandaikan bahwa efektivitas seorang pemimpin bergantung pada apakah gaya kepemimpinan mereka sesuai dengan situasi tertentu atau tidak. Menurut teori ini, seorang individu dapat menjadi pemimpin yang efektif dalam satu situasi dan menjadi pemimpin yang tidak efektif dalam situasi lain. Untuk memaksimalkan kemungkinan Anda menjadi pemimpin yang produktif, teori ini menyatakan bahwa Anda harus dapat memeriksa setiap situasi dan memutuskan apakah gaya kepemimpinan Anda akan efektif atau tidak. Dalam kebanyakan kasus, ini mengharuskan Anda untuk sadar diri, objektif, dan mudah beradaptasi..

TRAIT THEORY

Teori kepemimpinan ini menunjukkan bahwa kualitas dan karakteristik bawaan atau bawaan tertentu membuat seseorang menjadi pemimpin. Kualitas-kualitas ini mungkin faktor kepribadian, faktor fisik, faktor kecerdasan dan sebagainya. Tidak jarang beberapa orang dengan karakter yang terkait akan kepemimpinan tidak terlihat berambisi mencari posisi pemimpin. Pun begitu, kualitas kepemimpinan yang dimiliki dapat muncul ketika memimpin kelompok. Intinya, teori ini mengusulkan bahwa sifat pemimpin dan pemimpin adalah pusat keberhasilan organisasi. Asumsinya di sini adalah bahwa menemukan orang dengan sifat yang tepat akan meningkatkan kinerja organisasi. Berfokus secara eksklusif pada pemimpin dan mengabaikan pengikut.

BEHAVIORAL THEORY

Teori ini berpendapat bahwa keberhasilan seorang pemimpin didasarkan pada perilaku mereka daripada atribut alami mereka. Teori kepemimpinan perilaku melibatkan mengamati dan mengevaluasi tindakan dan perilaku seorang pemimpin ketika mereka menanggapi situasi tertentu. Pada teori ini percaya bahwa pemimpin dibuat, bukan dilahirkan. Pendukung teori ini menyarankan bahwa siapa pun dapat menjadi pemimpin yang efektif jika mereka dapat mempelajari dan menerapkan perilaku tertentu.

SITUATIONAL THEORY

Teori kepemimpinan situasional mengacu pada para pemimpin yang mengadopsi gaya kepemimpinan yang berbeda. Sesuai dengan situasi dan tingkat perkembangan anggota tim mereka. Ini adalah cara kepemimpinan yang efektif karena menyesuaikan dengan kebutuhan tim dan menetapkan keseimbangan yang bermanfaat bagi seluruh organisasi.

TRANSACTIONAL THEORY

Teori kepemimpinan transaksional didasarkan pada gagasan bahwa pimpinan memberi karyawan sesuatu yang mereka inginkan. Sebagai imbalan untuk mendapatkan sesuatu yang pimpinan mereka inginkan. Ini menyatakan bahwa pekerja tidak memiliki motivasi diri. Membutuhkan struktur, instruksi dan pemantauan untuk menyelesaikan tugas dengan benar dan tepat waktu.

PARTICIPATIVE THEORY

Teori kepemimpinan partisipatif menyatakan bahwa gaya kepemimpinan yang ideal adalah gaya kepemimpinan yang mempertimbangkan masukan dari orang lain. Para pemimpin ini mendorong partisipasi dan kontribusi dari anggota kelompok dan membantu anggota kelompok merasa lebih relevan dan berkomitmen pada proses pengambilan keputusan.

TRANSFORMATIONAL THEORY

Kepemimpinan transformasional adalah teori kepemimpinan di mana seorang pemimpin bekerja dengan tim atau pengikut di luar kepentingan langsung mereka untuk mengidentifikasi perubahan yang diperlukan, menciptakan visi untuk memandu perubahan melalui pengaruh, inspirasi, dan melaksanakan perubahan bersama-sama dengan anggota kelompok yang berkomitmen. Perubahan kepentingan pribadi ini meningkatkan tingkat kedewasaan dan cita-cita pengikut, serta kepedulian mereka terhadap pencapaian.

bona

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Pengertian Strategi Pengembangan Pasar

Tue Sep 28 , 2021
mgt-logistik.com – Pengertian Strategi Pengembangan Pasar – Pengembangan pasar (market development) merupakan langkah strategis yang dilakukan perusahaan untuk mengembangkan pasar yang sudah ada daripada mencari pasar baru. Perusahaan mencari pembeli baru untuk memasarkan produk ke segmen konsumen yang berbeda dalam upaya meningkatkan penjualan. Pengembangan Pasar ini dimulai dengan riset pasar […]