Mengenal Biaya Operasi

Mengenal Biaya Operasi

Biaya operasi (operation costing) adalah sistem penetapan biaya yang diadopsi ketika perusahaan memproduksi banyak varian produk akhir dengan menggunakan bahan baku yang berbeda tetapi dengan proses konversi yang sama. Dengan kata lain, proses yang dilalui produk adalah sama. Tetapi bahan yang digunakan untuk memproduksinya berbeda. Karena karakteristik inidapat disebut sebagai penetapan biaya produk Hybrid. Ini karena menggabungkan dua metode penetapan biaya – Biaya Pekerjaan dan Biaya Proses.

Jadi, akumulasi material terjadi dengan cara pesanan atau batch. Namun, biaya konversi seperti tenaga kerja dan overhead diakumulasikan melalui penetapan biaya proses.

Dua skenario dalam mengadopsi biaya operasi adalah:

  1. Ketika pada tahap awal pembuatan produk membutuhkan penggunaan bahan baku yang berbeda. Setelah itu, penyelesaian produk dilakukan dengan menggunakan proses umum, yang serupa untuk sekelompok produk.
  2. Ketika pada tahap awal produk mengalami proses identik yang digunakan perusahaan untuk sekelompok produk. Setelah itu, penyelesaiannya membutuhkan proses khusus produk.

Oleh karena itu, dalam kedua skenario, penerapan biaya pekerjaan dan proses berlangsung untuk menghasilkan produk.

Poin untuk Dicatat

  • Ini melibatkan penetapan biaya unit operasi oleh setiap operasi.
  • Biaya dalam biaya operasi berulang.
  • Ini berguna ketika unit produk identik dan perusahaan memproduksi lebih dari satu jenis produk.

Apa itu Operasi?

Operasi tidak lain adalah sub-divisi dari proses manufaktur menjadi banyak bagian. Jadi, proses adalah aktivitas yang lebih besar yang terdiri dari banyak operasi. Setiap operasi memiliki semua karakteristik proses. Oleh karena itu, untuk lebih akurat dalam biaya produk dan kontrol terperinci, penetapan biaya didasarkan pada operasi. Oleh karena itu, biaya proses tidak lain adalah total biaya operasi konstituen.

Perhitungan Biaya per unit

Untuk menghitung biaya per unit pada setiap tahap produksi, dengan cara membagi total biaya setiap produksi dengan output normal dari operasi tersebut. Dengan cara ini, rata-rata biaya atas unit yang diproduksi selama periode tertentu terjadi.

Penggunaan Biaya Operasi

  • Industri yang melibatkan manufaktur berulang sering menggunakan metode penetapan biaya ini. Misalnya, perusahaan perhiasan, pakaian jadi dan pembuatan sepatu adalah beberapa contoh umum dari industri tersebut. Dalam industri ini proses produksi besar dan bahan berlangsung.
  • Industri di mana proses manufaktur terdiri dari beberapa operasi. Misalnya Pembuatan Mainan, Pembuatan Mobil, Pengerjaan Kayu, Peralatan Mesin, Penyamakan Kulit, dll.

Contoh

Misalkan sebuah perusahaan memproduksi dua produk – Produk A dan Produk B. Sementara produk A adalah produk biasa, produk B adalah produk premium. Kedua produk menjalani proses konversi yang serupa. Tetapi kualitas dan kuantitas bahan baku yang digunakan dalam produksi berbeda.

Jadi, berdasarkan pekerjaan atau batch, biaya bahan baku diakumulasikan. Tetapi karena kedua produk melalui aktivitas konversi yang serupa, biaya konversi tidak boleh disamakan dengan produk. Dengan demikian, biaya konversi diakumulasikan berdasarkan proses.

Kapan biaya operasi cocok?

Penetapan biaya operasi cocok untuk industri-industri di mana produknya serupa tetapi mereka berbeda satu sama lain sampai batas tertentu. Perbedaan produk dapat berupa:

  • Dalam penyelesaian mereka
  • Dalam fungsinya

Memilih metode penetapan biaya ini ketika produk melewati beberapa operasi secara berurutan sebelum produk akhir siap. Satu harus dicatat bahwa terjadinya pemborosan cukup umum di setiap operasi.

bona

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Next Post

Tipe – Tipe Seorang Wirausaha

Sat Mar 12 , 2022
Tipe – Tipe Seorang Wirausaha