Mengenal Lebih Dekat Persediaan Barang Dagang: Manfaat, Risiko, dan Solusi 

MGT Logistik – Persediaan barang dagang adalah salah satu komponen penting dalam dunia bisnis. Bagi perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan, persediaan barang menjadi aset yang sangat vital. Dalam artikel ini, kita akan membahas secara mendalam mengenai pengertian persediaan barang dagang, manfaat yang bisa diperoleh dari pengelolaan persediaan yang baik, risiko yang mungkin dihadapi, serta solusi untuk mengatasi berbagai tantangan yang muncul.

Pengertian Persediaan Barang Dagang

Inbound Logistic dan Outbound Logistic: Jantung Rantai Pasokan yang Berdetak Seirama

Persediaan barang dagang merupakan stok barang yang dimiliki oleh perusahaan untuk dijual kembali kepada konsumen. Barang-barang ini bisa berupa bahan baku, barang setengah jadi, atau produk jadi yang sudah siap dijual. Dalam akutansi, persediaan barang dagang sering kali dicatat sebagai bagian dari aset lancar karena diharapkan dapat dijual dalam periode waktu yang relatif singkat. 

Manfaat Persediaan Barang Dagang 

  1. Memenuhi Permintaan Konsumen 

Dengan memiliki persediaan barang dagang yang cukup, perusahaan dapat memenuhi permintaan konsumen dengan cepat. Hal ini sangat penting untuk menajaga kepuasan pelanggan dan mencegah kehilangan penjualan atau menurunnya retensi dan omzet.

  1. Mengurangi Waktu Tunggu

Persediaan yang memadai dapat mengurangi waktu tunggu bagi pelanggan, hal ini sudah jelas karena dengan adanya persediaan barang dagang proses transaksi dapat berlangsung secara cepat dan efisien, dimana konsumen dapat langsung membeli barang yang mereka butuhkan tanpa harus menunggu proses produksi atau pengiriman dari pemasok. 

  1. Mengantisipasi Fluktuasi Pasar

Persediaan barang dagang yang cukup dapat menjadi penyangga terhadap fluktuasi permintaan pasar. Mengapa demikian? karena kita permintaan tiba-tiba meningkat, perusahaan dapat segera merespons tanpa harus khawatir kehabisan stok.

  1. Mendukung Proses Produksi

Bagi perusahaan manufaktur, persediaan bahan baku adalah hal yang sangat kritis, karena dengan kehabisan nya bahan baku, maka perusahaan tidak akan dapat memproduksi produk mereka. Oleh karena itu ketersediaan bahan baku yang cukup dapat memastikan proses produksi dapat berjalan dengan lancar dan tanpa adanya gangguan, inilah sebabnya persediaan barang sangat mempengaruhi proses dari pada produksi.

  1. Mengoptimalkan Pengadaan dan Produksi

Dengan adanya manajemen persediaan yang baik, perusahaan dapat merencanakan pengadaan dan produksi dengan lebih efektif. Misalnya tempat makan gacoan yang saat ini sangat ramai dikunjungi oleh pelanggan karena harga dan kualitas produknya yang sangat terjangkau. Apakah hanya itu saja yang menjadi alasan gacoan masih ramai peminat hingga saat ini? tentu tidak, karena dengan ramainya pelanggan yang berdatangan dan memesan, tentu gacoan perlu memproduksi produk mereka dengan jumlah yang banyak, dan tentu dengan persediaan bahan-bahan yang baik, sehingga disaat ada hari-hari tertentu yang mendatangkan pelanggan atau pesanan lebih banyak dari biasanya, mereka selalu ready dan tidak membuat pelanggan menunggu. Hal ini menunjukan dengan memiliki manajemen persediaan yang perusahaan dapat mengurangi biaya produksi dan pengadaan, serta meminimalisir risiko kehabisan stok. 

Risiko Persediaan Barang Dagang

  1. Overstocking

Memiliki terlalu banyak persediaan bisa menjadi bumerang bagi perusahaan. Overstocking menyebabkan penumpukan barang yang tidak terjual yang pada akhirnya bisa merugikan karena biaya penyimpanan yang tinggi dan risiko penurunan nilai barang.

  1. Obsolescence

Barang yang terlalu lama disimpan bisa menjadi usang atau tidak lagi relevan dengan kebutuhan pasar. Produk teknologi, misalnya, cepat sekali mengalami perubahan dan barang yang lama bisa menjadi tidak bernilai.

  1. Shrinkage

Shrinkage atau penyusutan persediaan bisa terjadi karena berbagai alasan seperti pencurian, kerusakan, atau kesalahan pencatatan. Ini bisa menimbulkan kerugian yang signifikan bagi perusahaan.

  1. Cost Of Storage

Menyimpan barang membutuhkan biaya, baik itu biaya sewa gudang, biaya asuransi, maupun biaya pengelolaan. Persediaan yang berlebihan akan meningkatkan biaya penyimpanan dan mengurangi profitabilitas perusahaan.

  1. Liquidity Issues

Terlalu banyak uang yang diinvestasikan dalam persediaan dapat menyebabkan masalah likuiditas. Perusahaan mungkin kesulitan memenuhi kewajiban jangka pendek karena dana terikat dalam bentuk barang yang belum terjual.

Solusi Mengelola Persediaan dengan Efektif

  1. Penggunaan Sistem Manajemen Persediaan 

Menggunakan sistem manajemen persediaan yang canggih bisa membantu perusahaan melacak pergerakan barang secara real-time. Ini memudahkan dalam memantau stok, mengatur ulang barang, dan mengantisipasi kebutuhan mendatang.

  1. Forecasting yang Akurat

Membuat perkiraan permintaan yang akurat berdasarkan data historis dan tren pasar dapat membantu perusahaan dalam merencanakan persediaan dengan lebih baik. Forecasting yang baik mengurangi risiko overstocking dan stockout.

  1. Just-In-Time Inventory (JIT)

Metode JIT adalah strategi di mana barang diproduksi atau dibeli hanya ketika diperlukan. Ini mengurangi kebutuhan penyimpanan dan biaya terkait, namun memerlukan koordinasi yang sangat baik dengan pemasok.

  1. Pengelolaan Hubungan dengan Pemasok

Menjaga hubungan yang baik dengan pemasok dapat memastikan kelancaran pasokan barang. Kerjasama yang baik memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan barang dengan cepat dan dengan kualitas yang terbaik ketika diperlukan dan mungkin mendapatkan harga yang lebih baik. Mengapa demikian? hal ini karena hubungan yang baik tidak hanya dengan pelanggan saja, tetapi dengan pemasok juga perlu dijalin hubungan kerjasama yang harmonis, karena memberikan keuntungan dan manfaat bagi perusahaan dalam jangka waktu yang panjang. 

  1. Rotasi Persediaan 

Melakukan rotasi persediaan secara teratur dapat mencegah barang menjadi usang. Sistem First In, First Out (FIFO) sering digunakan untuk memastikan barang yang masuk pertama kali adalah yang pertama kali dijual.

  1. Audit Persediaan 

Melakukan audit persediaan secara berkala sangat penting untuk memastikan keakuratan pencatatan persediaan. Ini membantu dalam mengidentifikasi masalah seperti shrinkage atau kesalahan pencatatan sejak dini.

  1. Penggunaan Teknologi 

Menerapkan teknologi seperti barcode, RFID, dan software manajemen persediaan berbasis cloud dapat meningkatkan efisiensi pengelolaan persediaan. Teknologi ini mempermudah pelacakan dan pengelolaan stok barang.

Kesimpulan 

Mengelola persediaan barang dagang dengan efektif adalah kunci untuk menjaga operasional bisnis tetap lancar dan menguntungkan. Dengan memahami manfaat, risiko, dan solusi yang ada, perusahaan dapat mengembangkan strategi manajemen persediaan yang optimal. Ini tidak hanya membantu dalam memenuhi permintaan konsumen, tetapi juga dalam mengurangi biaya dan meningkatkan profitabilitas. Manajemen persediaan yang baik adalah investasi jangka panjang yang akan memberikan keuntungan berkelanjutan bagi perusahaan.

mgt logistik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Peran Sales Marketing dalam Meningkatkan Keuntungan Perusahaan

Sat Jun 29 , 2024
MGT Logistik – Peran Sales Marketing – Sales marketing adalah salah satu komponen vital dalam operasional sebuah perusahaan. Tanpa adanya strategi pemasaran yang efektif, produk atau jasa yang ditawarkan oleh perusahaan tidak akan dikenal oleh calon konsumen, sehingga potensi penjualan dan keuntungan pun akan menurun. Artikel ini akan membahas peran […]
Ekonomi Kepemimpinan Logistik Manajemen Peluang Usaha Profil Perusahaan Uncategorized

You May Like