Mengenal Saluran Distribusi

Mengenal Saluran Distribusi

mgt-logistik – Mengenal Saluran Distribusi – Kata ‘distribusi’ berarti alokasi sesuatu kepada penerimanya. Oleh karena itu, istilah saluran distribusi mengacu pada berbagai media yang digunakan untuk tujuan distribusi.

Saluran Distribusi atau Saluran Distribusi dapat didefinisikan sebagai jalur yang diambil oleh barang atau jasa ketika mereka berpindah dari produsen ke konsumen akhir. Pergerakan barang menyiratkan distribusi fisik barang atau transfer kepemilikan.

Ini adalah jaringan perantara seperti grosir, pengecer, distributor, agen, dan lain-lain yang melakukan sejumlah fungsi yang saling terkait dan terkoordinasi dalam arus barang dari sumbernya ke tujuannya. Selain itu, menciptakan kegunaan waktu, tempat, bentuk, dan kepemilikan produk melalui kinerja fungsi distribusi fisik yang cepat dan efisien.

Pernahkah Anda bertanya-tanya bahwa unit manufaktur produk dari berbagai perusahaan didirikan di lokasi tertentu saja, tetapi konsumen produk itu ada di mana-mana di seluruh dunia, jadi bagaimana barang-barang ini tersedia bagi orang-orang yang tinggal di tempat yang jauh dari tempat di mana unit manufaktur berada? Nah, saluran distribusilah yang bertindak sebagai perantara agar barang tersebut tersedia bagi konsumen yang dituju.

Jenis Saluran Distribusi

Saluran Distribusi menyiratkan sarana yang harus dilalui oleh barang atau jasa untuk mencapai konsumen yang dituju. Berdasarkan jumlah perantara yang terlibat, saluran distribusi bisa pendek atau panjang. Lebih jauh lagi, hal ini berdampak besar pada penjualan perusahaan, karena semakin tinggi ketersediaan barang, semakin banyak penjualannya.

Tergantung pada jenis produk, yaitu barang atau jasa, saluran pemasaran yang berbeda digunakan oleh perusahaan.

Ada tiga jenis utama saluran distribusi, dibahas di bawah ini:

Saluran Langsung (direct channel)

Sebelum sampai ke konsumen, barang dan jasa melewati berbagai saluran. Namun, ada kasus tertentu ketika produsen menjual barang secara langsung kepada pelanggannya, maka saluran tersebut dikenal sebagai saluran langsung.

Oleh karena itu, tidak ada perantara dalam kasus saluran langsung. Dan untuk melakukannya, perusahaan dapat memasok produk ke pelanggan melalui toko online atau ritel mereka sendiri, atau penjual di depan pintu pelanggan dan mengatur sistem pengiriman mereka sendiri. Ini juga disebut Saluran Tingkat Nol. Contoh: Perusahaan konsultan, Jasa angkutan penumpang dan barang, bank dan lain-lain.

Saluran Tidak Langsung (indirect channel)

Ketika produsen memproduksi barang dalam skala besar, sulit untuk melakukan penjualan langsung barang tersebut kepada pelanggan. Dengan cara ini, tengkulak masuk ke dalam gambar untuk memastikan ketersediaan barang kepada pelanggannya. Ini mungkin termasuk grosir dan pengecer. Jadi, kita dapat mengatakan bahwa ketika ada sejumlah perantara yang terlibat dalam proses distribusi, itu berarti saluran distribusi tidak langsung.

  • Saluran Satu Tingkat: Di mana hanya satu perantara (baik grosir atau pengecer) yang terlibat.
  • Saluran Dua Tingkat: Di mana dua perantara (baik grosir dan pengecer) terlibat.
  • Saluran Tiga Tingkat: Di mana bersama dengan grosir dan pengecer, agen perdagangan juga terlibat. Oleh karena itu, produsen berurusan dengan agen perdagangan, kemudian pedagang grosir membeli barang dari agen itu, dan menjualnya ke pengecer, yang selanjutnya menjualnya ke konsumen akhir.

Saluran Hibrida (hybrid channel)

Gabungan saluran langsung dan saluran tidak langsung disebut saluran hibrida. Ketika produsen menggunakan lebih dari satu saluran untuk mencapai konsumen akhir, dikatakan menggunakan saluran hibrida. Ini menarik lebih banyak konsumen dan memfasilitasi lebih banyak penjualan.

Misalkan produsen memiliki outlet ritel sendiri dan secara bersamaan menawarkan barang kepada pelanggan melalui platform e-commerce atau pengecer lain.

Fungsi Saluran Distribusi

Fungsi yang dilakukan oleh saluran distribusi dibagi menjadi tiga kategori utama:

  1. Fungsi Transaksional: Fungsi seperti membeli, menjual, dan menanggung risiko yang relevan dengan transaksi disebut fungsi transaksional. Produsen menjual barang ke perantara, yang selanjutnya menjualnya ke pelanggan. Dengan cara ini, nama barang berpindah tangan, dan barang mengalir dari produsen ke konsumen. Dengan tidak adanya jual beli, tidak akan ada transaksi.
  2. Fungsi Logistik: Ini melibatkan pertukaran fisik barang seperti perakitan, penyimpanan, penyortiran, penilaian, pengepakan, dan transportasi. Hal ini untuk memastikan bahwa barang harus mencapai pasar pada waktu yang tepat dan dijual kepada konsumen dengan nyaman.
  3. Fungsi Fasilitasi: Fungsi seperti layanan pasca pembelian, pemeliharaan, pembiayaan, penyebaran informasi, koordinasi saluran, dll merupakan bagian dari fungsi fasilitasi.

Tujuan saluran Distribusi

  • Untuk meningkatkan ketersediaan produk kepada pelanggan potensial.
  • Untuk memenuhi kebutuhan pelanggan dengan menyediakan layanan yang kaya kualitas.
  • Untuk mendapatkan dukungan promosi dari anggota saluran.
  • Untuk mendapatkan informasi pasar yang tepat waktu dan rinci.
  • Untuk meningkatkan efektivitas biaya.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pilihan Saluran Distribusi

Pertimbangan Pasar:

Ukuran Pelanggan, potensi volume penjualan, konsentrasi pembeli, ukuran pesanan pembelian, dan sebagainya adalah beberapa faktor yang dipertimbangkan sebelum memilih saluran distribusi.

Pertimbangan Produk:

Faktor-faktor yang terkait dengan daya tahan, ukuran besar, nilai produk dan lain-lain yang terkait dengan produk dipertimbangkan saat membuat pilihan di antara saluran distribusi.

Pertimbangan Perantara:

Jenis perantara, layanan yang diberikan oleh perantara, sikap perantara, ketersediaan perantara, dan persaingan saluran merupakan faktor-faktor yang mempengaruhi pilihan saluran.

Pertimbangan Perusahaan:

Biaya distribusi, kemampuan manajemen, layanan yang diberikan oleh penjual, efek jangka panjang pada laba, tingkat kontrol saluran, sumber daya keuangan, dan pengalaman dan kemampuan adalah pertimbangan perusahaan.

bona

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Manajemen Toko

Fri Dec 31 , 2021
Manajemen Toko