Perencanaan Karir

Perencanaan Karir

Trimuda Nuansa Citra
.

mgt-logistik – Perencanaan Karir – Perencanaan karir mengacu pada proses terorganisir di mana kandidat menetapkan tujuan untuk karirnya dan memastikan berbagai cara untuk mencapai tujuan ini seperti menjalani pendidikan kerja, pelatihan, dan latihan pengembangan untuk mendapatkan arah, waktu, dan urutan yang tepat. Secara sederhana, perencanaan karir mengacu pada cara individu merencanakan pekerjaan hidup mereka, dengan mengeksplorasi, memilih, dan berjuang untuk mencapai tujuan karir mereka.

Ini adalah proses sadar menjadi sadar diri, peluang yang tersedia, dan hambatan dengan alternatif yang berbeda. Hal ini membantu karyawan dalam memetakan karir mereka berdasarkan kapasitas dan kompetensi mereka, dengan mempertimbangkan kebutuhan organisasi.

Dari sudut pandang organisasi, perencanaan karir berarti kebijakan ketenagakerjaan berwawasan ke depan, yang mempertimbangkan karir individu karyawan yang terlibat dalam tugas yang berbeda. Ini berarti menghasilkan sistem organisasi pergerakan dan pertumbuhan karir.

Ini mengintegrasikan perencanaan sumber daya manusia dengan kebutuhan karir individu. Pada dasarnya, perencanaan karir organisasi adalah tentang suksesi pekerjaan yang direncanakan yang dirancang oleh organisasi untuk mengembangkan karyawannya.

Apa itu Karir?

Karir mengacu pada aktivitas kerja berurutan, meskipun terhubung, yang memfasilitasi kesinambungan, ketertiban, dan makna bagi kehidupan kerja individu.

Fitur Perencanaan Karir

Fitur yang menonjol dari perencanaan karir adalah:

  1. Mengikuti pendekatan bottom-up: Ini mengikuti pendekatan bottom-up dimana proses dimulai ketika individu bergabung dengan organisasi dari posisi yang lebih rendah dan bekerja, untuk melanjutkan ke posisi yang lebih tinggi.
  2. Proses berkelanjutan: Perencanaan karir adalah proses berkelanjutan di mana seorang karyawan menentukan kebutuhannya dan cara untuk memenuhi kebutuhan tersebut secara teratur.
  3. Menyelaraskan tujuan karir dengan peluang: Perencanaan karir membantu menyelaraskan tujuan karir yang ditetapkan oleh karyawan dengan peluang yang tersedia.
  4. Sarana dan bukan tujuan: Ini adalah sarana untuk mencapai kemajuan dan efisiensi organisasi dan bukan tujuan itu sendiri.
  5. Tanggung Jawab Kolektif: Ini adalah tanggung jawab karyawan dan organisasi juga.
  6. Dilakukan dalam lingkungan yang dinamis: Perencanaan karir dilakukan dalam lingkungan yang dinamis di mana ada perubahan yang cepat dan radikal dalam permintaan, dan penawaran tenaga kerja, karakteristiknya, teknologi, kondisi lingkungan, dan strategi pasar.

Istilah Kunci yang digunakan dalam Perencanaan Karir             

  • Tujuan Karir: Istilah ini digunakan untuk menggambarkan posisi masa depan yang ingin dicapai oleh seorang individu dalam karirnya.
  • Jalur Karir: Langkah-demi-langkah, rute progresif yang dilalui seorang individu untuk mencapai tujuan karirnya.
  • Karir Kemajuan: Membuat kemajuan dalam karir dengan bergerak maju ke arah yang benar dalam bentuk promosi.
  • Pengembangan Karir: Peningkatan pribadi yang dilakukan oleh seorang individu untuk mencapai rencana karir pribadi. Ini adalah pendekatan formal yang digunakan perusahaan untuk memastikan bahwa individu dengan keterampilan, kualifikasi, dan pengalaman yang tepat tersedia untuk organisasi pada saat dibutuhkan.
  • Manajemen Karir: Manajemen karir adalah proses pemberdayaan karyawan untuk memahami, mempertajam dan mengembangkan keterampilan dan minat mereka lebih lanjut, dan menggunakannya untuk kesejahteraan perusahaan dan juga untuk kesejahteraan individu itu sendiri.
  • Konseling Karir: Konseling Karir adalah program yang memfasilitasi karyawan untuk membicarakan tujuan karir mereka dengan konsultan, tim SDM, manajer atau supervisor, dalam sesi konseling tatap muka.
  • Penahan Karir: Penahan Karir menyiratkan faktor-faktor yang memengaruhi pemilihan pilihan karier individu, sering kali didasarkan pada dorongan.

Kebutuhan Perencanaan Karir

Perencanaan Karir diperlukan untuk:

  1. Menarik individu yang kompeten dan berkualitas, untuk bekerja di organisasi dan mempertahankan mereka untuk jangka panjang.
  2. Memberikan kesempatan yang tepat untuk tujuan promosi.
  3. Merancang karir karyawan yang sesuai dengan kemampuan dan kemauan mereka untuk bekerja dan mempersiapkan mereka untuk posisi yang lebih tinggi dalam organisasi.
  4. Pastikan pemanfaatan optimal cadangan manajerial yang ada dalam organisasi.
  5. Mengurangi pergantian karyawan.
  6. Meningkatkan semangat dan motivasi karyawan dengan mencocokkan keterampilan mereka dengan persyaratan pekerjaan.
  7. Memberikan bimbingan kepada karyawan dan mendorong mereka untuk menggunakan seluruh potensi mereka.
  8. Mencapai produktivitas yang lebih tinggi dan pengembangan organisasi.

Proses Perencanaan Karir

Proses perencanaan karir melibatkan lima langkah utama:

1. Penilaian Diri oleh Individu

Proses Perencanaan Karir dimulai dengan karyawan membuat penilaian praktis tentang dirinya dari sudut pandang karirnya, untuk mengetahui di mana dia berdiri saat ini dan di mana dia ingin mencapai di masa depan. Dan untuk membuat penilaian diri seseorang perlu mengidentifikasi kekuatan, kelemahan, minat, dan keinginannya.

Jadi, di sini introspeksi diri perlu dilakukan oleh individu, untuk itu ia dapat meminta bantuan dari teman, kolega, anggota keluarga, atasan, dan bawahannya. Juga, organisasi dapat mengatur lokakarya dan seminar perencanaan karir dalam upaya untuk membantu karyawan dalam proses penilaian diri.

2. Evaluasi Peluang Karir yang Tersedia

Atas dasar penilaian diri, karyawan berusaha meraih semua peluang yang ada dalam organisasi. Jadi, karyawan mencoba mencari tahu pilihan karir yang tersedia baginya yang mana sumber konvensional dan non-konvensional dipertimbangkan. Organisasi mengambil bagian dalam proses penentuan posisi masa depan dimana karyawan dapat dipertimbangkan.

Selain itu, evaluasi kinerja dapat dilakukan secara berkala untuk memastikan kekuatan, kelemahan, dan tingkat efisiensi karyawan saat ini. Selanjutnya, laporan tersebut dapat membantu dalam menentukan posisi masa depan yang cocok bagi karyawan.

3. Menjalani latihan pengembangan keterampilan yang berorientasi pada karir

Pada titik ini, karyawan mengetahui kebutuhan kompetensi mereka dari sudut pandang karir mereka. Dan ketika mereka benar-benar menemukan pelatihan dan persyaratan pendidikan untuk mencapai tujuan karir, mereka harus mulai mencari sumber belajar. Organisasi dapat mengambil tanggung jawab untuk menyediakan sarana yang diperlukan untuk pembelajaran sehingga karyawan dapat maju dalam karir mereka.

Metode dapat mencakup belajar mandiri, pembelajaran di tempat kerja, pembelajaran jarak jauh, pembelajaran berbasis kerja, e-learning, dan pembelajaran tindakan. Departemen sumber daya manusia juga dapat membantu karyawan dalam hal ini dengan menetapkan target untuk karyawan.

4. Pencocokan dan Pengambilan Keputusan

Setelah karyawan menyelesaikan masalah, kekhawatiran, dan masalah mereka, yang membatasi kemajuan karir mereka, perbandingan dapat dibuat antara peluang karir yang tersedia dan tujuan karir mereka. Selain itu, mereka dapat mengembangkan sejumlah kemungkinan yang paling sesuai dengan rencana karir mereka dan dapat menyelesaikan strategi yang sesuai dengan aspirasi mereka. Juga, organisasi dapat mengembangkan peluang masa depan melalui perencanaan suksesi.

5. Implementasi dan Tinjauan

Setelah peluang karir dipilih oleh karyawan yang paling sesuai dengan tujuan karir mereka, berbagai strategi dirancang untuk mencapainya. Dan proses berurutan diadopsi untuk mencapai tujuan karir dengan cara yang efektif. Secara umum, organisasi membingkai jalur karir bagi karyawan dan langkah demi langkah menggerakkan mereka di jalur tersebut melalui promosi, transfer, atau demosi.

bona

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Next Post

Menentukan Keputusan Investasi

Thu Apr 21 , 2022
Menentukan Keputusan Investasi