QC Seven Tools

mgt-logistik.com – QC Seven Tools – Terdapat tujuh cara atau alat kualitas dasar yang dapat membantu organisasi dalam pemecahan masalah dan perbaikan proses. Tokoh pertama yang mengenalkan tujuh alat dasar tersebut adalah Dr. Kaoru Ishikawa pada tahun 1968, dengan menerbitkan buku berjudul “Gemba no QC Shuho” yang berkaitan dengan pengelolaan kualitas melalui teknik dan praktik untuk perusahaan Jepang. Hal tersebut dimaksudkan untuk diterapkan “belajar sendiri, pelatihan karyawan oleh mandor atau dalam kelompok membaca QC di Jepang. Dalam buku inilah tujuh alat kontrol kualitas dasar pertama-tama diajukan. Sumber daya berharga ketika menerapkan tujuh alat dasar.

Ketujuh alat kontrol kualitas dasar ini, yang diperkenalkan oleh Dr. Ishikawa, adalah :

1. Check sheets / Lembar cek  

2. Histogram

3. Pareto charts / Grafik Pareto

4. Cause-and-effect diagrams (fishbone diagram) / Diagram sebab-akibat

5. Scatter diagrams / Diagram Penyebaran

6. Flowchart / Diagram Alur

7. Control charts / Bagan kendali.

  1. Check Sheet / Lembar Cek

Lembar cek adalah formulir sederhana dengan format tertentu yang dapat membantu pengguna untuk merekam data dalam sebuah perusahaan secara sistematis. Data “dikumpulkan dan ditabulasi” di lembar periksa untuk mencatat frekuensi kejadian tertentu selama data periode pengumpulan. Menyiapkan pendekatan secara “konsisten, efektif, dan ekonomis” yang dapat diterapkan dalam audit penjaminan mutu untuk penilaian dan mengikuti langkah-langkah dalam proses tertentu. Serta membantu pengguna untuk atur data untuk pemanfaatannya nanti. Keuntungan utama dari lembar cek adalah sangat mudah untuk menerapkan dan memahami, dan dapat membuat gambaran yang jelas tentang situasi dan kondisi organisasi. Merupakan alat yang efisien dan kuat untuk mengidentifikasi masalah yang sering muncul, tetapi tidak memiliki kemampuan yang efektif untuk menganalisis masalah kualitas ke tempat kerja.

2. Histogram

Histogram adalah alat yang sangat berguna untuk menggambarkan frekuensi distribusi nilai yang diamati dari suatu variabel. Ini adalah jenis diagram batang yang memvisualisasikan atribut dan data variabel dari suatu produk atau proses, juga membantu pengguna untuk menunjukkan distribusi data dan jumlah variasi dalam sebuah proses. Ini menampilkan ukuran tendensi sentral yang berbeda (mean, mode, average). Itu harus dirancang dengan benar untuk mereka yang bekerja ke dalam proses operasi dapat dengan mudah memanfaatkan dan memahaminya. Juga sebuah histogram dapat diterapkan untuk menyelidiki dan mengidentifikasi yang mendasari distribusi variabel yang sedang dieksplorasi.

3. Pareto Analysis

Bagan Pareto adalah jenis histogram khusus yang dapat dengan mudah diterapkan untuk menemukan dan memprioritaskan kualitas masalah, kondisi, atau penyebabnya dalam organisasi. Di sisi lain, ini adalah jenis diagram batang yang menunjukkan kepentingan relatif dari variabel, diprioritaskan dalam urutan dari kiri ke sisi kanan grafik. Tujuan dari bagan Pareto adalah untuk mengetahui perbedaannya jenis “ketidaksesuaian” dari angka data, data pemeliharaan, data perbaikan,suku cadang tingkat memo, atau sumber lain. Juga, bagan Pareto dapat menghasilkan nilai rata-rata untuk menyelidiki tentang peningkatan kualitas, dan meningkatkan efisiensi,”limbah material, konservasi energi, masalah keamanan, pengurangan biaya”dan lain sebagainya.

4. Cause-and-effect diagrams (fishbone diagram) / Diagram sebab-akibat

Diagram sebab – akibat adalah alat pemecahan masalah yang menyelidiki dan menganalisis sistematis semua penyebab potensial atau nyata yang menghasilkan efek tunggal. Pada sisi lain, merupakan alat  efisien yang melengkapi manajemen organisasi untuk mengeksplorasi kemungkinan penyebab masalah. Diagram ini dapat memberikan upaya pemecahan masalah dengan “mengumpulkan dan mengatur kemungkinan penyebab, mencapai tujuan pemahaman yang umum dari sebuah masalah, mengekspos kesenjangan dalam pengetahuan yang ada, pemeringkatanpenyebab yang paling mungkin, dan mempelajari setiap penyebab”. Kategori umum dari diagram sebab dan akibat biasanya enam elemen (penyebab) seperti lingkungan, bahan, mesin, pengukuran, manusia, dan metode. Selanjutnya, “penyebab potensial” dapat ditunjukkan dengan panah yang masuk ke panah penyebab utama.

5. Scatter diagrams / Diagram Penyebaran

Diagram penyebaran adalah alat yang ampuh untuk menggambar distribusi informasi dalam dua dimensi, yang membantu mendeteksi dan menganalisis hubungan pola antara dua variabel kualitas dan kepatuhan (sebagai variabel independen dan variabel terikat), dan pemahaman jika ada hubungan di antara mereka, jadi hubungan seperti apa (Lemah atau kuat dan positif atau negatif). Bentuk diagram penyebaran sering menunjukkan derajat dan arah hubungan antara dua variabel, dan korelasi dapat mengungkapkan penyebab masalah. Diagram penyebaran sangat berguna dalam pemodelan regresi. Diagram penyebaran dapat menunjukkan salah satu korelasi antara dua variabel: a) korelasi positif; b) Negatif korelasi, dan c) Tidak ada korelasi.

6. Flowchart / Diagram Alur

Diagram alur menyajikan gambar diagram yang menunjukkan serangkaian simbol untuk menggambarkan urutan langkah-langkah yang ada dalam suatu operasi atau proses. Di sisi lain, diagram alur memvisualisasikan gambar termasuk input, aktivitas, poin keputusan, dan output untuk digunakan dan dipahami dengan mudah mengenai tujuan keseluruhan melalui proses. Bagan ini sebagai alat pemecahan masalah dapat diterapkan secara metodis untuk mendeteksi dan menganalisis area atau poin suatu proses yang mungkin memiliki potensi masalah dengan “mendokumentasikan” dan menjelaskan operasi, sehingga sangat berguna untuk menemukan dan meningkatkan kualitas ke dalam proses.

7. Control chart / Peta kendali

Peta kendali adalah bentuk khusus yang menggambarkan jumlah dan sifat variasi dalam proses dari waktu ke waktu. Serta dapat menggambarkan apa yang telah terjadi dalam prosesnya. Oleh karena itu,

sangat penting untuk menerapkan peta kendali, karena dapat mengamati dan memantau proses untuk mempelajari proses yang ada dalam “kontrol statistik” (Tidak masalah dengan kualitas) sesuai dengan pengambilan sampel atau pengambilan sampel antara UCL (upper control limit) dan LCL (lower control limit). Tujuan utama dari peta kendali adalah untuk mencegah cacat dalam proses. Ini sangat penting untuk bisnis dan industri yang berbeda, alasannya adalah produk atau layanan yang tidak memuaskan lebih dibiayai daripada biaya pengeluaran pencegahan oleh beberapa alat seperti peta kendali.

Kesimpulan

Hal ini mengidentifikasi bahwa sangat penting untuk menerapkan ketujuh alat QC untuk pemecahan masalah dalam proses produksi dalam organisasi. Tidak diragukan lagi, semua alat kualitas yang disebutkan di atas harus dipertimbangkan dan digunakan oleh manajemen untuk mengidentifikasi dan memecahkan masalah kualitas selama memproduksi produk dan jasa tersebut. Dengan demikian, proses produksi dapat dipengaruhi dan ditingkatkan oleh beberapa faktor dari alat QC statistik ini. Dengan demikian, Gambar berikut menafsirkan bagaimana 7 QC harus digunakan dari langkah pertama hingga akhir proses produksi untuk mengidentifikasi masalah kinerja kualitas dan mengendalikan mereka.

bona

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Next Post

Panduan Sederhana Perbaikan Berkelanjutan

Fri Nov 19 , 2021
Panduan Sederhana Perbaikan Berkelanjutan